Selasa, 24 Februari 2009

Hanya Kerana Sebuah LOceng...


Hanya Kerana sebuah Loceng..

Malam ahad yang lalu, selesai sahaja berakhirnya Forum diskusi Ilmuan di kolej AB( diri ini menjadi moderator terjun), terus sahaja menuju ke bilik. Waktu itu jam sudah menunjukkan 11.00 malam. Selesai membuat ulangkaji dan persiapan untuk menghadapi presentation pada esoknya, tiba-tiba terdetik untuk menghubungi ABg Cd. "Salam, amak jom qiam d masjid". Dengan sayup-sayup suara Abg Cd menjawab, "Ok, datang kau p bilikku. Ada makanan ni." Sepantas kilat diri ini terus bersiap dan terpacak dibilik itu. Sebelum bergerak ke masjid, Abg Cd sempat mengingatkan para sahabat di bilik sebelah agar turun untuk solat subuh di masjid. Setiba di masjid, suasana agak lengang dan begitu gelap. Biasanya tak lah gelap sangat. Lantas, kami terus memilih saff yang paling belakang untuk merehatkan diri.


Selesai solat subuh, bersama-sama sahabat yang lain membaca Al Mathurat dalam keadaan yang yang penuh dengan kesyahduan. Selepas itu, diri ini dan Abg Cd bergerak untuk balik ke bilik. Semasa dalam perjalanan balik, diri meminta untuk meminjam sesuatu. "Amak, mau pinjam loceng di bilik kau tu. Coursemate mau pinjam untuk presentation. Loceng tu untuk penjaga masa.'' Diri meminta dengan penuh lakonan. "Ok, ada di bilik. Ambik lah.".


Setelah itu, diri balik bilik, dan bersiap awal kerana kami perlu ada di BMU, SSS sebelum jam 9 pagi. Sebaik tiba di SSS, seorang kawan yang juga cousemate menerjah. " Jass, mana loceng?". Aku terkesima. " Ya ALLAH, lupa tertinggal kat bilik". Diri dengan penuh penyesalan. " Kau kena jugak bawak. Kami perlu ni. Nanti macam mana nak bagi tau masa korang present nanti?"..

Diri terus tidak berfikir panjang. Memandangkan kumpulan kami adalah pembentang yang pertama. "Wan, pinjam motor jap. Kena balik ni nak ambik loceng.".. Wan terus memberikan kunci motornya. Dengan pantas diri menunggang motor dan terus memecut laju. Sebaik melalui Anjung Siswa, tiba-tiba motor menjadi tidak seimbang. Motor diberhentikan. Diri memeriksa tayar. Alang kah terkejut beruk diri ini apabila tayar motor pancit................. Dengan tiub motor yang sudah terbonjol keluar dari tayar..... " AH!!!!!!!!!!!! Macam mana ni!!!!!!!!!!!! Presentation jap lagi!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


Dengan kudrat yang ada, diri terus menolak motor ke tepi dan menguncinya. Malangnya, kredit hp dah abis... Nasib ada seorang insan yang sudi menumpang kan diri ini balik kekampus meninggalkan motor itu. Setiba di bilik, diri terus mengambil loceng itu. Hampir terlupa, sewaktu menolak motor, bahu diri dilanggar oleh kereta kancil... Hanya Allah yang tahu betapa sakitnya. Setelah itu, diri ini terus meluru ke bilik Abg Cd untuk meminjam telefon. Setelah itu, diri ini terus menunggu bas. Didalam bas, diri tidak menyedari bahawa air mata ini mengalir mengenangkan nasib diri pada hari itu. Fokus untuk membentang hampir hilang.


Setiba di SSS, dengan lemah diri menyerahkan loceng itu. Alhamdulillah, presentation belum bermula. Kelegaan terpancar di wajah sahabat-sahabat kumpulan. SelesaI membentang, sesi soal jawab bersama pensyarah. Sekali lagi diri berjaya menjawab dengan baik. Walaupun soalan itu begitu meletop! Selesai itu, diri ke surau untuk menunaikan solat Zohor dan bersyukur diatas ujian NYa yang akhirnya menjanjikan kemanisan yang sukar untuk digambarkan..... Buat Abg Cd, syukran.. Hanya kerana sebuah LOCENG.........

5 comments:

syafiq ridzwan berkata...

syukur la segalanya selamat.... hahaha.... konon la kan..... hurm ingat sesuatu yang terjadi ade hikmah Allah yang tersembunyi.... disebalik kesukaran ade kemanisan yang menanti dihujung jalan...... Insyallah.....(sebenarnya balasan allah sebab terlalu deknon)..... huhuhuhu....

Muslimin Agung berkata...

KETIKA CINTA

Ada tiada rasa dalam jiwa
Rindu akan memanggil-Mu
Karna setiap jiwa t’lah bersumpah
Setia hanyalah kepada-Mu

Bila cinta ada di dalam jiwa
Wangi bunga dunia tanpa nestapa
Segala yang dirasa hanyalah Dia
Hati ‘kan memuja hanya pada-Nya

Ketika cinta memanggil
Gemetar tubuhku
Ketika cinta memanggil
Hangatnya nafasku
Ketika cinta memanggil
Menderu sang rindu
Ketika cinta memanggil

Rindu… rindu… rindu kalbu
Memanggil-manggil nama-Mu
Seperti terbang di langit-Mu
Tenggelam di lautan cinta-Mu

Bertabur qalbu yang rindu
Melebur menjadi satu
Bagai menari diiringi pelangi
Ketika cinta memanggil

Muslimin Agung berkata...

Anak.....Semoga dirimu terus tabah diiringi kesabaran menempuhi hidup penuh dugaan. Dalam kesamaran kau terus bersama-Nya

Az_liey berkata...

amak, terima kasih atas segalanya.. buat shafiq, ujian buatmu akan tiba...

~Syafiq Ridzwan~ berkata...

sentap.....